Monday, December 10, 2012

Aku terima nikahnya

Bismillah

Semalam, selepas meeting dan siapkan surat sikit,
ambil masa selebihnya untuk tonton satu movie ni. 


Pada mulanya tak nak tengok pun, sebab sebelum ni dah baca review di blog-blog
dan juga dengar orang lain bercerita, movie ni tak berapalah, means tak mencapai tahap yang memuaskan gitu.

Ada juga yang memberi komen menyatakan, kenapa watak utama iaitu Johan yang dilakonkan oleh Adi Putra begitu dingin dengan isterinya Arlisa tu?
Kalau betul pun tak boleh nak terima Arlisa sebagai isterinya selepas dia kemalangan dan hilang ingatan, tidak perlulah memberi layanan sebegitu rupa.

Saya ni cepat terpengaruh, so bila baca dan dengar komen-komen yang tak memberangsangkan ni, terasa malas bebenor sampailah rumet saya sendiri berikan hard disk miliknya dan suruh saya ambil movie ni.

Nak-nak pula malam tu ada yang tweet tentang movie ni. He reserved his tweets about this movie for me so that I will enjoy watching it heavenly. Wah gitu!

So, disebabkan terasa honoured, kenalah tengok juga cerita ni. hahahaha

'Aku Terima Nikahnya' ini bagi saya BOLEH DITERIMA.
Yalah, hidup ni kalau nak yang baik-baik, nak yang indah-indah, itu bukan kehidupan maknanya.
Ujian dan liku hiduplah pewarna kepada erti kehidupan, betul tak?

Arlisa dengan Johan ni sangat dan memang SWEET!
Percayalah, mesti ramai yang mahukan kehidupan rumahtangga yang romantik macam ni,

Bila Johan hilang ingatan tu, memang terasa macam ALAAAAAAAA!
Lagi tak puas hati bila dia layan Arlisa dengan dinginnya.

Hurm..
Tabah dan sabarnya Arlisa untuk mengembalikan ingatan Johan saya respek.
Bukan senang nak jadi setabah itu sebenarnya.
Cakap memang senang, tapi bila benda tu datang, kita sendiri kekadang tak kuat.
Alhamdulillah, Arlisa sangat tabah.


Sarah pula (kawan Arlisa) ni bagi saya tindakannya menghormati dan sayang sahabatnya (Arlisa) memang ok dah. Cumanya satu je yang tak ok, bila mana, berhubung dengan Johan hinggakan Arlisa cemburu. Ya, memang betul juga Sarah inform pada Arlisa, tapi jalan yang sebaik-baiknya adalah
Sarah sepatutnya menjauhkan diri sejauh-jauhnya daripada Johan.

Yalah, manalah tahu dibuatnya perkara lain yang berlaku, Johan jatuh cinta ke kat Sarah tu, tak ke parah? 
Haaaaaa.... nasib baik tak jadi gitu.
Sedih weyhh suami sendiri jatuh hati dan layan dengan lebih mesra sahabat kita sendiri berbanding diri kita. Sedih tau~~~

Ok laa..
macam panjang bebenor plak kan.

Just satu pagi perkara nak di-highlightkan..
seperti apa yang Johan dan Arlisa bicarakan.

Saat lafaz 'aku terima nikahnya' dilafazkan, isteri itu adalah tanggungjawabmu duhai suami. Sukanya, dukanya, kasihnya, peritnya, semuanya ditanggung bersama. Kehidupan ini hanya ada 'awak saya, saya awak, kita berdua' selepas akad itu dilafazkan. Biar berjuta yang ada di luar sana, yang ada di depan mata inilah segalanya buat diri.

Hahahha..maaflah ya, saya summary-kan semuanya dan buat ayat sendiri :P

Lastly, tak rugi pun tengok, kita sendiri kena pandai ambil ibrah dalam cerita ni.
Kalau tengok kosong semata dan hanya untuk enjoy, itu je lah yang kita dapat.

Tapi kalau kita tengok betul-betul, banyak yang tersirat.

Ok laa..
Nak sambung buat kerja :)

Tata semua~~~

No comments:

© ~ cahayanurish ~ | Blogger Template by Enny Law